Pentingnya Peranan Mesin Robot Bagi Manusia Baik Dalam Dunia Industri maupun Kehidupan Sehari-hari

Ditulis oleh Astria Hindratmo (2509 205 201), Mahasiswa Pascasarjana Teknik Industri, ITS 

            Pada era industrialisasi yang serba modern ini, semua kegiatan yang berhubungan dengan manusia telah bertransformasi dari yang tradisional mulai beralih secara bertahap kearah yang modern. Transformasi tersebut bisa dilihal dari perkembangan teknologi yang semakin cepat dan setiap pencapain suatu kegiatan ditentukan oleh teknologi (Teknologi 2012). Adapun contoh perkembangan teknologi yaitu perkembangan teknologi Robot. Penggunaan robot saat ini sudah mencakup seluruh sendi kehidupan manusia, baik dalam industri maupun dalam kegiatan sehari-hari. Menurut  perkembangannya, istilah Robot itu sendiri digunakan pertama kali pada tahun 1920 oleh penulis Czech Karel Capek dalam sebuah cerita dengan judul Rossum’s Universal Robot. Kemudian, pada tahun 1941 barulah istilah robot digunakan dalam teknologi robot dan diprediksi akan muncul robot industri yang dikemukakan oleh Isaac Asimov. Pada tahun 1956 mulai tercipta suatu perusahaan robot pertama yang didirikan oleh Georde Devil dan Joseph Engelberger. Kemudian pada tahun 1961, robot mulai terlihat perkembangannya dengan dimanfaatkan dalam industri otomotif oleh General Motor. Setelah itu, pada tahun 1980 robot modern lahir dan digunakan oleh beberapa industri lain seperti industri elekronik dan komputer (Sejarah & perkembangan robot 2011). Mesin robot yang semakin pesat perkembangannya pada dasarnya membantu manusia dalam beraktifitas sehari-hari. Penggunaan robot dapat membantu kegiatan atau pekerjaan manusia agar efisien dalam waktu penyelesaian, serta mengurangi tingkat resiko kecelakaan kerja. Beberapa pekerjaan manusia yang sering menggunakan bantuan mesin robot masuk kategori pekerjaan yang sukar, berbahaya dan membosankan karena membutuhkan tingkat ketelitian yang tinggi (Robot versus manusia 2009).

Saat ini, robot telah digunakan sebagai mesin yang memiliki otomatisasi tinggi, mempunyai peranan yang sangat penting bagi manusia untuk digunkan dalam pekerjaan yang dirasa sangat penting. Maka dari itu, banyak perusahaan menciptakan serta menngunakan robot dalam segala hal. Beberapa robot diciptakan dengan berbagai spesifikasi berdasarkan kebutuhan. Kebutuhan tersebut bisa meliputi kebutuhan rumah tangga, industri, militer, pertanian, kelautan dll.(10 hal yang tak bisa dilakukan manusia 2011). Walaupun begitu, robot itu sendiri tetap saja masih membutuhkan interaksi manusia dalam operasinya. Dari hal tersebut, munculah suatu paradigma baru tentang bagaimana mendesain suatu sistem interaksi antara manusia dengan robot yang ergonomis (Karwowski 1990). Menurut Karwowski (1990), sistem interaksi antara manusia dengan robot sangat ditentukan oleh aspek manusia dalam mencapai keberhasilannya. Keberhasilan dari sistem tersebut yaitu tercitanya sistem yang efisien dalam produktifitasnya serta safety dalam sistem tersebut. Maka dari itu, setiap perancangan sistem interaksi antara manusia dengan mesin robot perlu mempertimbangkan aspek manusia. Beberapa bukti bahwa industri manufaktur kurang mempertimbangkan aspek manusia dalam desain pengoperasian mesin terutama robot, mengakibatkan kurangnya efisiensi waktu proses dan tingkat produktivitas menjadi berkurang (Karwowski 1990). Dari bukti tersebut, jelas bahwa pertimbangan aspek manusia dalam desain suatu sistem manusia-mesin yang terintegrasi akan meningkatkan kinerja manusia dalam pekerjaannya. Selain itu, interaksi antara manusia dengan mesin mempunyai peranan dalam terciptanya mesin robot yang membantu pekerjaan layanan dalam kehidupan sehari-hari, misanya terciptanya robot sebagai asisten rumah tangga yang mampu mengantikan pekerjaan manusia sehari-hari (G. Wichert et al. n.d.).

Berdasarkan penjelasan diatas, maka dapat dikatakan perkembangan robot semakin tahun mulai berkembang pesat. Sebagai buktinya, kami akan jelaskan beberapa contoh kasus manfaat dari penggunaan robot seperti pada industri dan juga digunakan untuk keperluan rumah tangga.

A.   Studi kasus implementasi robot dalam interaksi sistem manusia-mesin pada industri.

1.      Penggunaan mesin robot untuk proses pengelasan dan penyambungan lambung pada industri kapal

Penggunaan mesin robot pada proses pengelasan sangat membantu manusia dalam melakukan pekerjaan. Penggunaan tersebut terutama pada proses pengelasan yang membutuhkan ketelitian dan akurasinya. Hal tersebut karena industri kapal yang menjadi prioritas utama adalah hasil las lalu kemudian tingkat efisiensinya. Akan tetapi, manusia juga memiliki peranan yang penting dalam hal mengontrol sistem tersebut karena semua proses dijalankan atas perintah manusia. Dalam hal ini, sistem interaksi manusia-robot didesain untuk membantu manusia terutama dalam hal akurasi hasil pengelasan yang dirasa akan cukup sulit bila dilakukan manusia dengan proses manual (Jr et al. 1999). Berdasarkan Jr et al.,( 1999) sistem interaksi manusia-robot pada proses las kapal diberi istilah Ship Welding Robot System (SWERS). Sistem ini dirancang untuk memudahkan manusia pada proses pengelasan yang membutukan waktu penyelesaian cukup lama serta membutuhkan kualitas las yang baik. Sistem ini juga dilengkapi sistem interaksi antar muka munusia-mesin yang didesain khusus. Sehingga, manusia dapat melakukan kontrol melalui tombol-tombol  yang disediakan seperti tombol kecepatan serta mengatur pergerakan robot tersebut. Sistem ini juga dilengkapi dengan fitur yang dapat merekam semua gerakan manusia, sehingga memungkinkan robot dapat menggantikan pekerjaan manusia setelah dilakukan proses mengajari robot (robot teaching). Hal tersebut sangat membantu manusia mengurangi tingkat kelelahan dan kejenuhan dalam melakukan proses pengelasan. Karena akibat dari kejenuhan dan kelelahan menimbulkan banyak kesalahan dalam bekerja sehingga dapat merugikan perusahaan. Selain itu, pada tahap penyambungan pada dua bagian lambung kapal sekarang ini industri kapal sudah mulai mengunakan robot crane disertai perlengkapan pengelasan (Bostelman et al. 1999). Hal ini sangat membantu manusia dengan mengurangi tingkat resiko kecelakaan dan juga meningkatkan efisiensi biaya. Hal tersebut terbukti bahwa pada proses ini beberapa bagian lambung kapal diangkat lalu dilakukan proses pengelasan. Sehingga, kemungkinan kecelakaan sangat tinggi pada manusia bila dilakukan secara konvensional.   Adapun gambar aplikasi penggunaan robot pada industri kapal sebagai berikut :2.   Implementasi interaksi manusia-robot pada sistem pengeboran sayap pada proses pembuatan pesawat

Menurut C.Lin & Wang (1999), Pengunaan sistem robot pada proses pengeboran sayap pada pesawat mempunyai peranan yang sangat penting bagi manusia. Sebab pada proses pengeboran sayap pesawat secara konvensional memiliki beberapa kerugian yaitu:

      • Manusia sangat kurang dan tidak konsisten mencapai kualitas yang diperlukan perusahaan
      •  Sifat dari pekerjaan sangat monoton dan lingkungan kerja yang kurang mendukung  (misalnya : bising, kotor, banyak debu dan banyak getaran), sehingga meningkatkan turnover tenaga kerja tinggi. Selain itu juga menambah biaya pelatihan utuk karyawan baru
      • Sering terjadi kecelakaan kerja seperti cidera pada pundak dan pergelangan tangan

              Pada sistem ini, mesin robot didesain untuk mengurangi tingkat kerugian  yang sering terjadi pada perusahaan jika dilakukan dengan cara konvensional. Selain itu, sistem ini juga dimaksudkan untuk membantu meningkatkan kinerja dan meningkatkan efisiensi sehingga meningkatkan produktifitas manusia dalam pekerjaan. Pada sistem ini peranan manusia sangat menentukan keberhasilan. Sebab desain robot ini setiap operasinya selalu dikontrol dan dikendalikan oleh manusia. Dengan adanya robot pada proses pengeboran sayap pesawat, maka manusia tidak perlu lagi melakukan pekerjaan yang sangat berbahaya dan melelahkan. Dalam hal ini manusia hanya melakukan pekerjaan yang mendukung kinerja robot seperti melakukan pembersihan pada bagian robot dan hasil pengeboran, melakukan pengecekan hasil pengeboran, melakukan set up pada robot dan melakukan pemindahan. Adapun gambar prosesnya sebagai berikut :

B.  Studi kasus implementasi robot dalam interaksi sistem manusia-mesin pada kehidupan sehari-hari.

1.      Penggunaan mesin robot untuk kehidupan sehari-hari contohnya mesin pembersih ruangan

Kegiatan sehari-hari terkadang sangat mombosankan bila dilakukan secara terus menerus. Kegiatan tersebut mulai dari kegiatan pembersihan ruangan hingga semua kegiatan yang berhubungan dengan aktivitas rumah tangga yang lain. Maka dari itu  untuk mengurangi kejenuhan dan kelelahan, beberapa peralatan rumah tangga yang sebelumnya bersifat konvensional (tanpa mesin robot) sekarang berangsur-angsur beralih menggunakan mesin robot. Beberapa peralatan yang sudah menggunakan robot yaitu mesin pembersih.

Menurut G. Wichert et al. n.d., Penggunaan robot pada mesin pembersih sangat membantu manusia dalam melakukan aktifitas sehari-hari. Penggunaan robot pembersih otomatis sebenarnya didesain sebagai alat untuk meningkatkan produktivitas dengan melakukan tugas pembersihan sebanyak mungkin dan dilakukan secara mandiri (bisa bergerak sendiri tanpa bantuan manusia). Akan tetapi, robot pembersih tetap mempertimbangkan interaksi atau umpan balik kepada manusia sebagai penggunanya. Pada sistem robot ini umpan balik sebagai interaksi dapat berupa kontrol sistem dengan setting, instalisasi pada robot pembersih.  Adapun model robot pembersih teradapat pada gambar 6.———————————————————————————

2.    Penggunaan robot sebagai asisten rumah tangga

                Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, bahwa kegiatan rumah tangga bila dilakukan terus menerus akan mengalami kejenuhan. Apalagi manusia sudah memiliki kegitan yang padat di luar rumah seperti bekerja. Dari hal tersebut, maka kebutuhan akan robot sebagai asisten rumah tangga sangat dibutuhkan oleh manusia (G. Wichert et al. n.d.). Sekarang ini beberapa negara maju telah mengembangkan robot yang dapat bergerak sendiri untuk bekerjasama membantu manusia dalam pekerjaannya.

          Menurut G. Wichert et al. n.d., robot asisten rumah tangga didesain untuk membantu manusia dalam kegitannya. Pada proses desain ini faktor manusia sangat dipertimbangkan dengan memberikan umpan balik terhadap penggunanya. Interaksi umpan balik didasarkan pada ucapan dan gerak tubuh, sehingga setiap ucapan yang diperintahkan oleh penggunanya dapat dilaksanakan oleh robot asisten rumah tangga. Selain itu juga, manusia mempunyai peranan dalam mengoperasikan robot tersebut. Contoh model robot yang didesain sebagai asisten rumah tangga dapat dilihat pada gambar 7.————————————————————————————-

Dari beberapa contoh kasus diatas, dapat diketahui semakin lama peranan robot dalam Industri dan kehidupan sehari-hari sangat penting dalam membantu manusia dalam aktivitas atau pekerjaanya. Pada tahun-tahun kedepan  bukan tidak mungkin teknologi mesin robot akan digunakan dalam semua bidang kehidupan manusia.

Berikut adalah video implementasi robot pada industri kapal yang membantu manusia dalam hal Akurasi proses pengelasan :


Berikut adalah video implementasi robot pembersih yang dapat membantu manusia dalam pekerjaan rumah sehari-hari :

Referensi :

Bostelman, R., Jacoff, A. & Bunch, R., 1999. DELIVERY OF AN ADVANCED DOUBLE-HULL SHIP WELDING. Technology.

Jr, M.H.A. et al., 1999. A Walk-Through Programmed Robot for Welding in Shipyards Corresponding Author Keywords : A Walk-Through Programmed Robot for Welding in Shipyards Abstract : System, 26(5), pp.377-388.

Karwowski, W., 1990. A RESEARCH PARADIGM IN H U M A N – R O B O T. International Journal, 5, pp.59-71.

Lin, C.-torng & Wang, M.-jiun J., 1999. Human — robot interaction in an aircraft wing drilling system. Science, 23.

Wichert, G. et al., Man-Machine Interaction for Robot Applications in Everyday Environments 2 Example : Cleaning Robots. System.

Teknologi, artikel wiki, February 14 2012,  <http://id.wikipedia.org/wiki/Teknologi>

Sejarah dan perkembangan robot, November 16 2011,   <http://kangnarada.wordpress.com/2011/11/16/sejarah-dan-perkembangan-robot/>

Robot versus Manusia, September 14 2009, <http://www.scribd.com/doc/19734173/Robot-versus-Manusia>

10 hal yang tak bisa dilakuan manusia, July 10 2011,< http://www.inertseven.info/2011/07/10-hal-yang-tak-bisa-dilakukan-manusia.html>

About apligo

Kumpulan referensi Aplikasi Ergonomi
This entry was posted in Artikel Ergonomi and tagged . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s